Namanya juga kerja sama, bisa sama-sama kerja, bisa juga kerja sama-sama. Kalo gua sih milih yang pertama, sama-sama kerja. Karena kalo kerja sama-sama, biasanya kecil bayarannya, bahkan gak ada, wkwk…

Ketika mutusin untuk sama-sama kerja, pasti ada yang namanya kompromi. Apa yang bisa gua kerjain buat mereka, dan apa yang bisa mereka kerjain buat gua. Misalnya dalam konteks stand up comedy, kerjaan gua ya manggung, dan bawain materi yang bisa bikin mereka ketawa. Udah, itu aja. Sementara kerjaan mereka buat gua adalah nyiapin panggungnya, nyiapin acaranya, dan tentu nyiapin bayarannya. Udah.

Di luar kerjaan pokok tersebut, itungannya kerjaan tambahan. Misalnya, gua sering dapet kerjaan tambahan untuk bikin materi sesuai permintaan, atau gua di acara itu bukan cuma stand up comedy aja, tapi bantuin MC bagi-bagi hadiah, dan sebagainya. Itu gua anggap sebagai kerjaan tambahan, kalo gua lagi asik, gua mau aja ngerjainnya, tapi kalo gua lagi males, gak akan gua kerjain, dan kalo gua lagi males tapi tetep harus banget ngelakuinnya, ya tambahin bayarannya. Atau, tolak, dan batalin aja kerja samanya. Itu kompromi dari gua.

Masalahnya, karena gua ngurusin diri gua sendiri, dan gua gak punya manager yang bisa komunikasiin apa yang gua mau ke mereka, kadang gua sendiri yang mesti ngobrol sama mereka soal bentuk kerja samanya mau seperti apa. Dan gak jarang hasilnya adalah batal kerja sama. Entah karena kemauan gua yang ditolak, atau gua yang menolak kemauan mereka. Buat gua itu bukan masalah, karena sampai saat ini gua masih mentingin kesenangan dalam bekerja daripada hubungan kerja sama ke depannya, dan sampai saat ini masih ada aja kerjaan lain buat nutupin pendapatannya. Jadi selama kerja samanya gak asik, mending gak usah sama-sama kerja :p

Mungkin apa yang selalu gua lakuin terhadap mereka yang mau kerja sama dengan gua itu gak 100% bener, atau bisa ditiru sama orang lain. Gua pun gak pernah menganjurkan cara yang sama ke orang lain ketika punya permasalah kerja sama yang mirip sama situasi yang pernah gua hadapi, karena belum tentu caranya cocok, atau belum tentu orang lain siap sama resikonya. Misalnya aja ketika lu bersikap sekeras gua saat bernegosiasi soal harga, resikonya lu akan dianggap talent yang gak asik karena gak bisa ditawar, atau kemahalan, terus ketika di mata mereka udah jelek, kemungkinan lu diajak kerja sama lagi akan hilang. Apakah lu siap? Kalo gua sih gak masalah, toh rejeki mah dari Allah bukan dari klien, cie gitu…

Begitupun dengan masalah-masalah lain yang sering muncul kayak permintaan materi yang sesuai keinginan mereka. Sering banget gua debat untuk mutusin materi apa yang bakal gua bawain ketika tampil. Ada yang dengan suka rela gua ikutin permintaannya, ada yang gua perlu tambah bayaran dulu baru gua coba ikutin, dan ada juga yang gua tolak mentah-mentah sampe gak jadi kerja sama. Pertimbangannya apa? Yang paling penting sih komunikasi. Selama komunikasi antara gua dan mereka itu enak, seaneh apa pun permintaannya masih mau gua ladenin. Tapi ketika komunikasinya udah gak asik, permintaan seremeh apa pun sebisa mungkin bakal gua tolak. Contoh, gua pernah nerima permintaan untuk nyelipin materi roasting di set list stand up comedy yang akan gua bawain tanpa ada tambahan biayanya, padahal dari segi rate normal, harga roasting sama stand up comedy gua lebih mahal kalo gua roasting. Tapi ya selama komunikasinya enak, gua coba turutin aja meskipun dengan segala persyaratan yang gua ajukan untuk ngurangin beban kerjaan gua, misalnya dari segi durasi roasting yang terbatas. Sebaliknya, gua pernah nolak permintaan untuk kirim foto wardrobe yang bakal gua pake buat tampil. Cuma minta foto doang loh, gua tolak. Gak ada hubungannya sama stand up comedy sama sekali itu, gak bikin gua begadang buat nulis materi, atau gak bikin gua mesti ngabisin banyak tenaga juga, tinggal foto aja, tapi gua tolak. Alesannya ya karena komunikasinya dari awal udah gak enak, dan karena kecil juga sih bayarannya, wkwk…

Gua juga bingung buat ngejelasin bedanya komunikasi yang enak dan gak enak tuh kongkritnya kayak apa, tapi pasti kita ngerasain sendiri lah ketika udah ngobrol. Biasanya yang komunikasinya gak enak itu ketika mereka menganggap gua ada dalam kerja sama ini beneran karena gua doang yang butuh mereka, jadi apa pun permintaan mereka udah seharusnya gua ikutin. Masalahnya, gua kan gak sebutuh itu. Minimal untuk sekarang, kalo nanti-nanti bakal butuh ya gua gak tau juga sih.

Ok, biar gak kepanjangan. Intinya ditolak dan menolak dalam kerja sama itu biasa. Cuma jangan dibiasin juga, nanti malah gak kerja-kerja. Dipilih aja mana yang bisa dikompromikan, dan mana yang mesti diprioritaskan. Selebihnya banyakin doa, biar kalo ada pintu rejeki yang ditutupin sama orang, pintu-pintu lainnya masih dibukain sama Allah.

Anjay, keren juga closing gua.

6 Comments

  1. Fakhruddin

    Benar, semuanya ya tergantung kita dalam bekerjasama. kita sendiri juga terikat sama kondisi sehingga mempengaruhi kerjasama itu sendiri.

    intinya mah asyikin aja.

    Reply
    • Seblak ceker komplit

      Iya juga yah,,, soal HUBUNGAN yg jadi KURANG baik SAMA klien itumah resiko.. jadi yaa tinggal pilih banyak job batal tpi setiap job nyaman ngejalaninnya atau sebaliknya ..

      Reply
  2. Gangan Januar

    AKHIRNYA ADA KOMIKA YANG NGEBLOG LAGI SETELAH KANG SOLEH DAN BANG SAM UDAH HILANG DARI DUNIA BLOG. SUKSES SELALU BANG DAN SEMOGA KONSISTEN. WKWK..

    Reply
    • Gangan Januar

      MAAF BANG INI KOK SETTINGAN DI KOMENNYA JADI CAPSLOCK SEMUA 😁🙏🙏🙏

      Reply

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *