Semua orang berhak ngomong, meskipun gak semua omongan orang enak didenger.

Gua tuh pengguna aktif twitter dari tahun 2010. Sepengetahuan gua, gak banyak yang berubah dari twitter. Sampe sekarang twitter masih menjadi tempat sampah paling populer untuk buang-buang opini. Ajaibnya, dari sampah-sampah itu banyak yang bisa berubah jadi sesuatu yang punya value. Bisa jadi buku, naskah film, materi stand up comedy, dan hal-hal lain yang cukup males buat gua cari tau. Twitter gak banyak berubah sampai saat ini, adapun yang kerasa berubah, sekarang jadi makin banyak aja sampah yang gak bisa didaur ulang.

Hmm… opini jelek tuh sampah kan?

Dari dulu, orang-orang yang beropini jelek emang udah banyak, tapi dulu gak kerasa ganggunya karena orang yang buang opininya gak gua kenal sama sekali. Sekarang? Anjir lah, tiap liat postingan temen-temen aja kadang suka ngedumel sendiri, “ngapain si lu ikut-ikutan?”, wkwk…

Kalo ada opini jelek, pasti ada opini bagus dong. Kayak apa sih opini yang bagus? Sejujurnya gua gak tau (:p), karena subjektif aja sih, sesuai selera masing-masing. Sama kayak disuruh nilai makanan. Makanan yang enak itu kan yang komposisi bahannya pas, dan yang dikonsumsi di saat yang pas juga. Begitupun dengan opini, setinggi-tingginya kosa kata yang dipake dalam beropini, kalo komposisinya gak pas bisa jadi jelek. Atau sebenar-benarnya data yang dimasukin buat memperkuat opini, kalo waktu menyampaikannya gak pas bisa jadi jelek juga.

Efek dari opini adalah timbulnya persepsi, dan dari timbulnya persepsi itu bisa muncul pergerakan di diri orang yang baca/denger opininya. Contohnya aja, sekarang tiap baca opini jelek, gua langsung tergerak buat monyongin bibir. Entahlah, gak tau apa hubungannya, tapi udah jadi kebiasaan aja gitu tiap baca opini jelek, bibir gua langsung monyong-monyong, dahi gua mengkerut, dan otak gua nyeletuk sopan, “ih, tololnya!”. Gitu.

Masalahnya, gak semua orang bisa merespon sebuah opini dengan cuek. Ada yang gampang banget kepancing kayak ikan mujaer di empang kecil. Kadang cuma masalah beda sudut pandang dikit aja langsung kesinggung, padahal gak ada hubungannya sama dia, tapi dia bisa kesinggung karena ngerasa apa yang dia anggap benar gak dibenarkan juga sama orang lain. Dan dari sini lah lahir era ketersinggungan yang makin lama jadi makin kerasa masifnya. Anjay, masif. Ryan kali ah.

Naifnya (lama-lama jadi artikel musik nih), dulu gua sempet berpikir kalo era ketersinggungan tuh penyebabnya dari kalangan penikmat karya yang gak bisa nikmatin karya di luar seleranya aja, ternyata dari si pembuat karya-nya juga kadang sama aja. Karena pada dasarnya si pembuat karya juga pasti berperan ganda sebagai penikmat karya orang lain. Jadi ada peluang buat beropini kalo ada karya yang dirasa gak sesuai sama seleranya, atau gak sama dengan cara dia berkarya biasanya. Pusing ya? Maaf deh.

Intinya siapa pun bisa jadi asal muasal ketersinggungan. Tentu dengan berbagai macam alasan. Ada yang bersuara karena mengikuti perasaannya, dan ada juga yang mungkin bersuara karena iseng-iseng aja, “kayaknya ini udah kelewatan deh, komentarin ah, pasti orang lain juga ada nih yang ngerasain hal yang sama.”. Hey, perasaan lu kan baru kemungkinan, kenapa tindakan lu berefek kepastian?

Sering kali gua juga punya perasaan kayak gitu. Tiap liat opini-opini orang di sosial media, atau konten-konten orang yang seliweran, gua suka mikir, “kok gini banget sih?”. Tapi ya udah, itu semua cuma ada di pikiran gua aja, gak pernah gua suarakan kemana-mana supaya orang tau apa yang gua rasa. Pertama, karena gua ngerasa, hal itu gak ada hubungannya sama gua. Kedua, karena gua sadar, penilaian gua gak penting buat diketahui semua orang. Ketiga, cukuplah jadi bahan introspeksi gua sendiri aja supaya gak ngelakuin hal yang sama. Toh dengan gua bersuara pun belom tentu bisa mengubah apa-apa, jadi mending gua diam, karena katanya diam itu emas, dan emas itu mahal. Jadi, ngomong-ngomong soal emas, apa kabar nih Freeport? Hahaha

Coba deh tahan-tahan diri sebelum beropini atau nanggepin opini orang lain. Gak perlu buru-buru ngikutin arus. Lagian gak semua hal perlu diikutcampurin kali. Liat tuh orang yang suka ngumpulin sampah, gak semua sampah dia ambil kan?

Nah, Kalo konteksnya opini, ya dipilih-pilih juga dong apa yang mau dikeluarin dan apa yang mau ditanggepin, gak perlu semuanya disikat. Gak mesti tiap ada kasus mesti ada elu. Elu sokap? Detective Conan?

Terakhir, gua emang gak bisa ngejudge kenapa makin banyak orang yang seneng banget buang opininya di ranah publik. Bisa jadi karena dia bener-bener peduli, atau mungkin juga karena dia cuma pengen dompleng sensasi. Tapi untuk alesan apa pun, menurut gua, jadi orang yang terlalu bawel itu ganggu. Makanya sampe hari ini gua masih rajin mute orang di sosial media, salah satu alesannya, biar gua gak sering-sering ngerasa kesel karena tempat main gua dikelilingin sampah-sampah yang gak bisa di-recycle. Bye.

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published.

Join My Newsletter