Komedi itu kan masalah selera, jadi yang menurut kita lucu belum tentu lucu juga menurut orang lain. Dan gak apa-apa, gak perlu menurut-menurut amat lah jadi orang, wkwk…

Sama seperti pekerjaan lain, jadi stand up comedian pun ada resikonya. Dibilang gak lucu lah, dibenci karena materinya menyinggung lah, atau bahkan bisa juga dilaporin polisi karena satu dan lain hal. Kebayang gak betapa beresikonya jadi stand up comedian? Kok masih banyak yang mau ngelakuinnya? Ya, mungkin karena udah suka aja. Sama kayak pembalap yang udah tau resikonya bisa bikin dia jatuh, tabrakan, atau bahkan mati, tapi tetep aja dia lakuin selama dia bisa. Hmm… agak serem ya ngomongin mati, sama seremnya kayak matiin orang ngomong. Deg! 

Lagian kalo dipikir-pikir, dari semua resiko yang gua sebutin di atas, sejauh ini gak ada satupun resiko yang bikin gua mau berhenti jadi stand up comedian. Gua jelasin satu-satu. Pertama, kalo gua dibilang gak lucu, ya terima aja. Selain masalah selera yang gak bisa diperdebatkan, gua terima kalo ada orang yang bilang gua gak lucu, karena gua pun ngerasa kalo gua bukan orang yang lucu. Materi stand up comedy gua aja sebagian besarnya adalah hasil observasi tentang apa yang gua liat, gua jalanin, dan gua rasain di hidup gua. Dari situ gua masukin opini dan sudut pandang gua tentang observasinya, dan tarraaa… jadilah materi. Kemudian materi-materi itulah yang akhirnya ngebawa gua sampe di posisi ini, posisi di mana orang-orang jadi punya ekspektasi kalo penampilan gua bakal lucu, padahal kan belom tentu. Kalo kata peribahasa jaman dulu, “sepandai-pandainya tupai melompat, pasti akan jatuh juga.”, atau seperti prinsip yang selalu gua percaya, “Gagal di satu tempat belum tentu berhasil di tempat yang lain, gak usah terlalu optimis!”, wkwk…

Kedua, kalo ada yang tersinggung sama materi gua (seperti yang baru-baru ini terjadi), gua pun gak akan berhenti jadi stand up comedian. Justru gua bakal jadi lebih bersemangat buat belajar lagi supaya materinya bisa lebih diterima. Tapi kalo gara-gara materi itu gua jadi tidak disukai sama orang lain, ya gak apa-apa juga sih, toh orang yang bener-bener baik aja pasti ada yang gak suka, apalagi orang yang kayak gua.

Ketiga, kalo sampe dilaporin polisi gara-gara satu dan lain hal, masa sih gak bikin gua takut? Lumayan sih, tapi gua lebih takut kalo semua orang yang suka bercanda beneran dilaporin polisi terus penjara, gua gak kebayang bakal kayak apa dunia luar kalo isinya orang-orang serius semua? Tapi meskipun hal itu bukan jadi ketakutan utama gua menjadi stand up comedian, bukan berarti gua jadi berani sama apa pun dan kemudian semena-mena sama apa yang bakal gua lakuin sebagai stand up comedian. Tentu gua juga punya standard tersendiri atas penampilan gua, dan kalo gua ngelakuin kesalahan, sesegera mungkin pasti akan gua perbaiki kesalahannya supaya bisa jadi stand up comedian yang lebih baik lagi… dan lebih mahal lagi.

Oiya, beberapa waktu lalu di salah satu konten youtube, gua bilang kalo ada orang yang segitu gak terimanya sama penampilan gua yang gak lucu di acaranya. Orang itu sampe nulis komentar di konten youtube lain, dan bilang kalo dia ngerasa kecewa sama gua terus gak akan ngundang gua lagi. Dengan segala hormat, gua ucapkan terima kasih untuk testimoninya, dan gua sangat senang sekali kalo emang gak diundang lagi di acaranya. Karena setiap kali gua tampil di suatu acara, gua emang selalu siap untuk gak diundang lagi kok. Pertama, karena pada dasarnya gua emang males kerja. Kedua, karena gua belum sebutuh duit itu untuk mau jatuh di lubang yang sama. :p

Dan seperti yang udah gua bilang di atas, gua bisa ada di posisi ini karena materi-materi yang udah gua bikin, gua bisa dapet banyak peluang kerja pun karena materi-materi yang udah gua bikin, jadi kalo pada akhirnya materi-materi yang udah gua bikin ini dirasa mengecewakan dan jadi bumerang buat karir gua, ya gua terima. Masa duitnya mau diambil, tapi resikonya nggak? Ya ambil ajalah, siapa tau kepake buat bahan materi stand up comedy selanjutnya, atau minimal jadi bahan postingan blog kayak gini, wkwk…

2 Comments

  1. Cichie

    Baca blog gini jadi inget tahun 2010an, Tempat latihan nulis sekaligus curhat, eh tempat curhat sekalian nulis 😀
    Jarang banget sekarang yg nulis blog gini, bahkan gue juga dah ga pernah blogging lagi.
    This post inspired me, untuk tidak berhenti melakukan apa yg gue suka cuma karena komentar orang lain<3 TYou Remin

    Reply
    • Aji eramawana

      Mantap bang smangat truss, gua support truss bang

      Reply

Leave a Reply to Aji eramawana Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *