Kalo udah bertahun-tahun ikut komunitas stand up comedy tapi karirnya masih di situ-situ aja, tenang, bukan berarti lu gak bakat. Mungkin karena lu gak lucu aja.

Gua paling sebel kalo ada yang nganggep orang yang bisa jago di satu bidang itu karena bakat. Bakat tuh apa sih? Tai kucing. Sama kayak istilah takdir. Setiap kejadian yang menurut orang aneh pasti langsung disangkutpautin sama takdir. Emang takdir apa sih? Tai kucing.

Gua lebih suka sama istilah “bisa karena terbiasa”. Kita bisa sikat gigi dari atas ke bawah tuh karena biasa, kalo gak biasa mah pasti maju mundur megang sikatnya. Atau, ada juga yang terbiasa megang sikatnya diem aja karena sikatnya bisa muter sendiri. Kalo lu punya sikat gigi yang bisa muter sendiri, berarti lu keren. Dasar orang kaya pemalas!

Kesenian stand up comedy mungkin bisa disamain kayak kegiatan lain dalam kehidupan sehari-hari kita, kayak main bola, main musik, atau apa pun. Semakin kita terbiasa ngelakuinnya, lama-lama kita jadi tau, “oh gini caranya.”. Bahkan kita juga jadi bisa menganalisa dan mencoba hal-hal baru dalam melakukan kegiatan tersebut supaya kita tau efeknya bakal gimana kalo caranya kita ubah. Misal kalo pas lagi main bola, kita biasa nendang pake kaki kanan, mungkin sesekali kita akan nyobain nendang pake kaki kiri biar tau hasilnya lebih bagus atau nggak. Iya kan? Ngaku deh! Gak gua terusin nih nulisnya kalo gak bilang iya, wkwk…

Ok, tetep gua terusin deh, cie gitu.

Begitupun dengan kesenian stand up comedy yang butuh dibiasain biar lama-lama jadi bisa. Dan mestinya konsep berpikir kayak gini udah diketahuin sama orang-orang yang udah pernah ngerasain berproses di bidang apa pun. Jadi kalo ada orang yang lu anggap sukses dalam kesenian stand up comedy ini, terus pas lu tanya, “gimana sih caranya jadi stand up comedian yang lucu?”, dan dia jawab dengan, “butuh bakat aja sih.”. Percaya sama gua, orang itu pasti nganggep lu gak penting makanya dia males jelasin panjang lebar.

Hal yang paling dibutuhin buat jadi stand up comedian adalah kemauan buat belajar. Cuma itu. Masahnya, banyak orang yang gak tau mulai belajarnya dari mana karena banyak banget yang mesti dipelajari. Apalagi kalo gak punya pengalaman panggung atau berkesenian lain sebelum kenal stand up comedy, pasti lebih banyak lagi yang mesti lu pelajari. Permasalahan berikutnya, banyak orang yang udah tau gimana caranya mempelajari stand up comedy (misalnya ikut gabung komunitas atau rajin baca-baca buku), tapi kemudian males lanjutin pembelajarannya karena dirasa, “anjing, mau ngelucu aja ribet amat sih caranya.”. Kalo lu adalah orang dengan permasalahan kedua, gak perlu tanya lagi kenapa sampe sekarang karir lu masih di situ-situ aja. Karena jawabannya udah jelas bukan karena bakat. Tapi takdir! :p

Mempelajari sebuah kesenian itu emang butuh investasi waktu, tenaga, pikiran, dan mungkin uang yang gak sedikit. Apalagi kalo belajarnya beneran dari 0. Itulah alasan kenapa gua gak mau belajar main musik. Karena ya gua pikir, “anjing, mau nyanyi aja ribet banget sih caranya.”. Gitu.

Tapi karena ada rasa senang ketika gua melalukan stand up comedy, akhirnya tetep gua pelajari meskipun gua tau bakal banyak banget energi yang mesti gua keluarin. Gua mau kasih sedikit saran buat lu yang lagi mau belajar stand up comedy dari 0, mudah-mudahan bisa ngebantu.

Pertama, cara paling cepetnya adalah dengan peka sama kemampuan diri sendiri. Lu mesti tau saat ini lu bisa apa, dan lu gak bisa apa. Supaya di awal-awal, lu gak perlu langsung pelajari semua hal, karena pasti pusing banget, dan mungkin lu gak butuh mempelajari semua hal.

Kedua, setelah lu tau apa yang lu bisa dan lu gak bisa, mulai cari tau apa yang paling lu butuhin untuk bisa. Jadi dipilih urgensinya. Misalnya lu tuh sebelumnya gak pernah punya pengalaman naik ke panggung sendirian sambil megang microfon, jadi pas tampil sering ngerasa grogi gak karuan, artikulasi lu pas ngomong juga jadi gak jelas, dan tatapan lu pas lagi tampil tuh kosong kayak gak nikmatin acara. Nah, coba lu pelajari cara memperbaiki kekurangan itu dulu. Jangan malah belajar hal-hal yang mungkin belum lu butuhin kayak belajar nyewa pengacara buat cover materi stand up comedy lu. Nanti aja itu mah.

Ketiga, perbanyak referensi. Mulai dari nontonin stand up comedian lain, sharing sama comedian yang menurut lu gaya penulisan materinya cocok sama lu, atau bisa juga lu cari referensi di luar lingkup stand up comedy. Misalnya nontonin orang ceramah, kan kadang banyak lucunya tuh meskipun gak banyak efeknya di kehidupan lu. Atau dengerin orang siaran, dengerin orang di podcast, bahkan menurut gua dengan kita dengerin temen kita ngomong aja bisa jadi tambahan referensi loh. Karena kita gak pernah tau apa yang bakal keluar dari mulut mereka, bisa aja ada hal menarik yang bisa kita dijadiin materi.

Keempat, sering-sering manggung. Karena percuma kalo cuma jago di persiapan tapi gak bisa dibuktiin di penampilan. Meskipun gua gak percaya kekuatan stand up comedian tuh 80% delivery dan 20% materi, karena menurut gua mestinya 50:50. Soalnya ya sebagus-bagusnya delivery kalo materinya jelek mah tetep aja ada yang kurang. Mungkin bisa lucu, tapi kalo cuma lucu doang mah Xabiru juga bisa lucu tanpa perlu manggung. Sementara kalo mau jadi stand up comedian yang bisa lucu di berbagai panggung, punya banyak materi yang bagus itu udah jadi kewajiban. Bukan cuma bagus ya, tapi banyak. Karena satu materi bagus aja belum tentu cocok untuk semua panggung dan penonton. Makanya kalo menurut gua jadi hal yang penting untuk sering manggung tuh bukan cuma sekadar memperbaiki delivey, tapi untuk mencari tau materi mana yang bagus untuk berbagai situasi. Karena dengan sering manggung, kita jadi sering ketemu situasi yang berbeda-beda, dan itu bisa kita jadiin tantangan sebelum tampil, sekaligus bisa kita jadiin pengalaman dan pembelajaran setelah kita beres tampil. Semakin banyak pengalaman dan pembelajaran, maka semakin terbiasa juga kita dalam menghadapi tantangan. Kesannya gampang ya, padahal pas ngejalanin prakteknya mah watir anying, bikin pengen cepet-cepet minum obat tidur kalo abis tampil gak lucu di situasi yang baru. Tapi ya gak apa-apa, mending banyakin gak lucu sebelum terkenal, daripada pas udah terkenal mahal gak lucu-lucu. Kayak siapa tuh? Banyak.

Kelima, ini mungkin saran terakhir kalo mau mulai belajar stand up comedy dari 0, yaitu evaluasi setiap penampilan. Kalo di openmic komunitas Stand Up Indo Bogor, setelah acara selesai biasanya suka ada evaluasi, tujuannya biar temen-temen sesama anggota komunitas bisa nilai penampilan temennya yang tadi tampil supaya timbul rasa kepedulian sesama anggota komunitas. Mungkin ada yang suka dan gak suka dengan cara seperti ini, karena kesannya jadi gak bebas banget sih latihan aja dinilai. Tapi menurut gua cara seperti ini sangat efektif dilakuin sama komunitas, karena yang tau perkembangan anggota komunitas kan temen-temennya di komunitas juga, jadi penilaiannya pasti bertujuan buat bikin semua anggota komunitasnya berkembang, bukan sekadar nilai buat keliatan lebih jago dari yang lain, atau sengaja nilai buat jelek-jelekin penampilan anggota lain. Cuma kalo lu gak suka dengan cara evaluasi seperti itu, coba evaluasi sendiri penampilan lu. Dan lu harus objektif, kalo penampilannya jelek ya akui, kemudian analisa jeleknya kenapa buat diperbaiki, bukan malah cari-cari pembelaan supaya dimaklumin dan tetep konsisten tampil jelek di kemudian hari. Biasanya orang-orang kayak gini pas ketemu senior stand up comedy masih suka nanya, “gimana sih caranya jadi stand up comedian yang lucu?”. Halah, tai kucing.

6 Comments

  1. Iqbal alQadry

    Update terus bang

    Reply
    • Pamungkas

      Mantaap..

      Reply
      • Ceriadanbahagia

        Jarang-jarang aku baca artikel puanjang TApi aku betah. Jarang juga aku baca artikel tapi kayak DIOMELIN langsung. Dan artikel yg ditulis bang ridwan ini salah satu artikel yg jarang-jarang tersebut.

        Makasih bang, semangat 💪🏻

        Reply
  2. Ulik

    Next, cerita pengalama. Pertama open mic

    Reply
  3. Reza Prama Arviandi

    Keren tulisan lu bang. Emang gak salah, lu salah satu komika dengan tulisan paling rapi, hehe. Cerita caranya orang biasa biar bisa melucu bang, hehe. Thanks ya.

    Reply

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *